Pages

Sunday, November 2, 2008

catatan akhir (2)

Selasa, 28 oktober 2008

Azan subuh membangunkan anak botak, bangun di kamarnya yang... yah... sempit. “yayang gimana ya?” pikirannya bertanya2. “oh iya, sekarang selasa, kamis ujian..!” anak botak bangun, nyalain komputer, klik icon winamp.
....
Beberapa menit selepas pukul 6, ketika anak botak hendak bergegas pulang, yayang menghubungi anak botak. Yayang ingin anak botak mengerti keadaannya saat itu. Anak botak mengerti, anak botak menerima apapun yang akan terjadi kemudian.
Oya, kenapa anak botak pulang? Karena anak botak lupa membawa peralatan mandinya.. ahahaa...
....
Setibanya di rumah, sudah ada sepiring lontong sayur dan sebungkus nasi uduk untuk anak botak. Anak botak kembali merasakan kehangatan rumah walaupun hanya kehangatan yang tersisa, tersisa pada bunda, pada si bibi, pada beberapa barang yang belum diangkut, pada kamarnya yang sudah kosong, pada dindingnya yang berwarna biru.
Anak botak ingin berlama-lama dirumahnya, ingin berlama-lama mengenang masa lalu, tapi anak botak tak bisa. Masih ada urusan sidang yang belum tuntas. Dengan berat hati anak botak menyalakan motornya dan melaju menuju kampus dengan isi hati yang tak tentu.
....
Anak botak kembali ke kamar kostnya pukul 2 siang. Saat itu cuaca agak mendung. Maksud hati hendak belajar, tapi.. ternyata.. walaupun sempit dan agak bau, kamar anak botak sangat sejuk dan nyaman. Kasurnya pun empuk. Jadilah anak botak terlelap seketika..
Waktu menunjukkan pukul 4 ketika anak botak terbangun. Teringat yayangnya baru kemudian teringat tujuannya menempati kamar kostnya.
Baca buku, jurnal, mengedit slide sampai seseorang di masjid mengumandangkan azan magrib. Anak botak bersiap-siap solat, setelah solat anak botak bergegas pergi ke rumah kakak sepupunya (lumayan bisa makan gratis).
....
Hujan rintik yang turun sejak sore tadi menurunkan temperatur sampai-sampai dinginnya terasa sampai ke tulang. Anak botak kembali ke kamarnya sambil merapatkan tangannya karena dingin dan dalam keadaan perut kenyang (alhamdulillah)..
Tak lama kemudian yayang menghubungi anak botak... ngobrol... jadi ngantuk... kemudian anak botak terlelap..
....

10 comments:

boodee said...

siapa yang pertamax??

YUP..! IT'S ME...!

ahahahaha...

hunny said...

basiiiiiiiiiii!!!!!!!

boodee said...

@hunny: gyahahaha...

hunny said...

catatan akhirnya mpe jilid berapa si pak? Trilogi ya? emang mo diceritain mpe yg mana?

Eucalyptus said...

Ya ampyun neh si anak botak sama yayangnya... gimana ujiannya Bood? Baru ujian ato apa ya?

Herdin O. T. said...

Lagi trend.. posting pake episot...

Brendha Citra said...

anak botak...
ndak belajar lagi??
ooo gitu yaaa.
ya udah deh..

dinda said...

hei belut, kamu sudah sidang belum sih jadinya?

kalo sudah, selamaaaaaattttttt (eh, sukses kan? lulus? hehehehe, HARUS!!)

kalo belum, belajar yang baek, siapin materi presentasinya dengan baik pula, dan siapkan mentalmu nak...

andre gimana bud? udah belom dia?

The Armstrong said...

oh si botak kerjaan kau tidur mulu seharian... hmmm makanya abis makan tuh ngopi ngopi dunzz trus ngelakuin aktifitas apa kek, nyuri halaman, ato nyiram kamar mandi, ato bahkan nyukur lapangan bola juga okeh...

luar byasa lagi bwat si botak yg rajin sholat... pertahankan nak... (lol)

Elsa said...

Si Anak Botak bangun tidur
trus dia mandi...
tidak lupa menggosok gigi...
habis mandi menolong Ibu,
membersihkan tempat tidurnya....

*nyanyi*